this kid goes omnomnom



{credits}
Jangan Selesa di Zon Selesa
Sunday, January 24, 2016 // 5 XX

Bismillah, alhamdulillah
wassalamualaikum :D

Ya, saya tahu sudah lama saya tidak mengupdate blog usang saya ini. Terdetik pula untuk menulis sebelum mendaftar degree hari selasa ni. Sobs. Ok , berusaha untuk tidak menjadi emosional. Kahkah.

Sebenarnya tadi baru baca majalah solusi, sangat tertarik dengan tajuk artikel Jangan Selesa di Zon Selesa yang dikerang oleh Ustaz Pahrol Juoi. Beliau antara pendakwah yang berjaya menjentik hati aku. eceyh.   So, dalam artikel tu, dia menegaskan bahawa perlunya kita ni keluar dari zon selesa ke zon yang mencabar. 

Zon selesa ni dalam kata yang lain ialah zon di mana kita dalam keadaan selesa lahh, tak perlu risau-risau, tak perlu banyak fikir, just follow the flow je. Bila kita reflect balik, zon ni lah yang membunuh kita. Well bukan physically, tapi dengan kata lain dia membunuh bakat kita yang terpendam selama ini. Saya percaya setiap manusia mempunyai potensi dan kelebihan diri masing-masing. Kalau kita rate bakat kita 5-6, sebenarnya kita lebih dari tu, mungkin 8 atau 9 atau lebih dari tu! 

Jadi macam mana pulak kita nak tahu hidden talent yang tersimpan kemas dalam diri ni? Melalui Zon Mencabar laah. Boleh jadi, zon mencabar ni datang dalam bentuk kita nak ataupun kita tak nak. Sebagai contoh, pernah tak Allah datangkan musibah pada kita? Allah beri kita ujian dengan dapat kawan yang pelik-pelik ke, dapat bilik asrama yang banyak gangguan ke, tersesat kat KL ke , ok hahaaha. Macam-macam bukan? Tapi akhirnya kita berjaya jugak tempuh benda itu. Ini menunjukkan sebenarnya kita mampu dan mempunyai kekuatan yang selama ini kita tak tahu. MashaAllah :D Benarlah setiap ujian dan musibah itu tidak datang tanpa kasih sayang Allah diselitkan.

Zon Mencabar yang kita nak atau yang kita mintak pulak macam mana? Kita tahu kita banyak kekurangan, kita tahu kita tak cukup confident tapi kita tetap cabar diri sendiri untuk join society, volunteer untuk pegang apa-apa jawatan ke, pergi interview dan sebagainya. Sebab kita tahu pasti kita akan achieve kejayaan yang besar. Ada jugak orang yang mencabar diri untuk masuk kelas tahfiz, kelas memasak huhu, kelas debat dan sebagainya. It depends to us. Kita tahu kelemahan dan kelebihan masing-masing bukan? Cuma apa yang penting, kita nak cungkil lagi bakat kita dan kita ada kekuatan yang tinggi untuk berubah !

Saya dengan harapan yang tinggi berharap harapan ini tidak menjadi seperti hangat-hangat tahi ayam. Cukup lah tiga bulan ni aku berehat, dah tiba masanya untuk kita berjihad menuntut ilmu bersungguh-sungguh. Semoga Allah redha dan kebergantungan kita denga Tuhan itu semakin lama semakin kuat .

" Zon mencabar itu mulanya sukar, pertengahannya kelam kabut dan pengakhirannya kejayaan. "

Assalam
◄ Older